Tuesday, July 26, 2016

Kenapa Sih Harus Tanya Kapan Nikah?




Tahun ini dan tahun lalu mungkin emang masa-masanya angkatan aku melepas masa lajang. Entah udah berapa puluh kondangan aku datengin, bahkan seragam bride’s maid udah hampir mendekati 10. Yeah fantastis kan? Hahaha. Aku sampe gumoh dateng kondangan yang hampir tiap minggu.
Sebetulnya, fine aja dateng ke kondangan, asalkan ga tiap dateng ditanya kapan nyusul. Mungkin emang udah masa harusnya nikah ya? Tapi enek juga sih lama-lama ditanya begitu. Dikira nikah segampang beli susu di warung? Hey, it’s not that simple!
Tau ga sih kalian, susahnya nyiapin pernikahan itu? Nyari calon yang sesuai, ngeyakinin orang tua, ngurus ini itu, nyiapin uang, belum masalah-masalah lain yang beda-beda dilaluin tiap orang buat nikah. Dan itu urusan mereka, mau mereka nyusul kapan, mau sama siapa, suka-suka mereka. Ya doain aja mereka cepet nyusul, ga usah pake ditanya kapan.

Yuk Nyusul Aku... (src : stocksnap.io)
Aku pernah jadi orang yang terpengaruh sama budaya “kapan” ini, terus sekali aku tanya gitu ke temen, dan keliatan perubahan air mukanya, entah mungkin lagi ada masalah yang berhubungan dengan tema nikah, dia cuma jawab pake senyum, dan aku ngerasa bersalah banget, sampe minta maaf dan janji, ga akan nanyain “kapan” ini lagi ke orang lain.
Yang lebih bikin emosi jiwa, setingkat diatas “kapan” adalah pertanyaan yang sedikit maksa, atau malah lebih kaya perintah. Contohnya “nunggu apa lagi sih?” atau “buruan dong nikah!”. Dua hal ini, sebetulnya lebih nyakitin loh, apalagi kalo orang yang ditanya sebetulnya lagi usaha juga, atau lagi di posisi yang tanpa kepastian.
Banyak loh kemungkinan kondisi buruk yang mungkin dialamin sama orang yang kita tanyain “kapan” ini. Bisa aja, dia baru aja berantem hebat sama calonnya, atau ternyata rencana nikahnya batal? *amit-amit* Tapi siapa yang tau? Apa kita sanggup ditanya kaya gitu dalam kondisi terburuk kita?
Intinya adalah, pikirin dulu mateng-mateng sebelum nanya, jangan kepo, toh kalo kita tau dia udah rencana nikah kita ga akan ngapa-ngapain kan? Kecuali, pas udah tau terus kita mau jadi donatur buat nikahannya. Itu mah, silahkan nanya sedetail-detailnya, yang ditanya pasti ikhlas :’D 
Terakhir, semoga yang sudah serius disegerakan dan dimudahkan jalannya, semoga yang belum serius segera nemu yang serius, dan semoga yang sudah menjalani selalu langgeng sampai akhir hayat.

No comments:

Post a Comment